12 Sistem Operasi Alternative yang Mungkin Jarang Didengar

Latar Belakang

Ketika berbicara tentang sistem operasi desktop, mungkin yang langsung ada dipikiran adalah tiga buah sistem operasi: Windows, Mac OS X, dan Linux. Tetapi masih ada beberapa sistem operasi alternatif terletak di bawah radar mainstream.

Produk-produk ini sedikit diketahui secara aktif atau baru dikembangkan, dan beberapa orang benar-benar menggunakan mereka untuk mendapatkan sesuatu. Berikut ini 12 sistem operasi, yang semuanya berjalan pada PC modern hardware berbasis x86, dan banyak yang dapat didownload secara gratis. Mengesankan, tidak satupun dari mereka yang berbasis Linux.

OpenGEM

GEM (Graphical Environment Manager) mulai hidup pada tahun 1985 sebagai shell grafis Digital Research untuk CP/M. Dibuat dengan cara untuk MS-DOS dan interface Atari ST. Kaldera, yang berakhir memiliki GEM, open-source di tahun 1999. Sejak itu, para penggemar memperbarui dan memperpanjang kode, yang biasanya dirilis sebagai FreeGEM atau OpenGEM.

Anda dapat men-download paket OpenGEM yang berjalan di hampir semua PC dan termasuk aplikasi-aku merekomendasikan “CD Penuh” paket FreeDOS, sebuah workalike DOS yang datang dengan OpenGEM. Hanya saja jangan berharap terlalu banyak: GEM mempertahankan yang primitif melihat-dan-merasa sehingga dapat berjalan pada hardware lama.

Syllable

Syllable adalah sistem operasi gratis dan open-source dengan silsilah yang aneh. Dimulai pada tahun 2002 sebagai fork dari atheOS, sumber awal sistem operasi terbuka (tidak lagi dikembangkan) yang pernah bercita-cita menjadi clone AmigaOS. Syllable menggunakan file sistem AtheOS (mirip seperti file system BeOS) dan mempertahankan kepatuhan parsial POSIX yang membuatnya lebih mudah untuk para penggemar Syllable ke aplikasi Linux port ke platform jika diinginkan.

Hasil akhir adalah sebuah sistem operasi yang tidak penting dan memiliki dukungan aplikasi yang sangat sedikit. Tapi pengembangnya tetap meneggak bersama dengan tujuan untuk menyediakan desktop, bebas mudah menggunakan OS yang tidak berbasis Linux.

MenuetOS

Sebagai OS grafis mampu, MenuetOS sangat menarik dari sebuah prestasi yang luar biasa: dapat di-boot dan dijalankan dari floppy disk 3,5 tunggal. Tentu saja, jika anda ingin setup yang lebih canggih, Anda bisa menginstalnya pada hard drive.

Fitur utama dari MenuetOS yang memungkinan berjalan dalam ruang yang terbatas seperti itu adalah bahwa selurunya ditulis dalam bahasa assembly x86. Dedikasi penulis untuk pemrograman assembly-hanya membuat OS dan aplikasi yang termasuk ramping dan cepat, dan sifat ini telah menarik kecil tapi berdedikasi berikut selama dekade terakhir.

Breadbox Ensamble

Breadbox Ensamble merupakan jejak keturunan untuk PC/GEOS (sepupu daru GEOS 8-bit yang lebih terkenal), dirilis oleh Berkeley Softworks pada tahun 1990. Seperti GEM, lingkungan gagal untuk menangkap dalam menghadapi kesuksesan Windows, sehingga kepemilikan OS berpindah tangan selama bertahun-tahun sambil mempertahankan basis pengguna.

Ensamble, dalam konfigurasi saat ini, terlihat dan terasa seperti sepupu dari Windows 95, dan kemampuan perusahaan secara kasar setara. Tidak seperti kebanyakan sistem operasi dalam daftar ini, bukan berarti ini merupakab perangkat lunak bebas. Perusahaan Komputer Breadbox masih menjual dari website mereka sebesar $99,95 per copy.

Inferno

Inferno dimulai pada tahun 1995 sebagai sistem penelitian operasi di Bell Labs. Desainer ingin menggabungkan pelajaran dalam penelitiah sebuah OS Bell sebelumnya main-main disebut “Plan 9 From Bell Labs“. Keduanya terkenal karena OS didistribusikan yang mulus memungkinkan pengguna untuk memanfaatkan sumber daya komputasi terdistribusi di seluruh jaringan mesin.

Inferno berbeda jauh dari Plan 9, bagaimanapun, dengan dimasukkannya mesin virtual yang menjamin aplikasi dan antarmuka pengguna yang konsisten di semua platform (termasuk x86, ARM, PowerPC, dan SPARC). Inferno dapat didownload secara gratis di situs websitenya.

eComStation

Setelah tahun 1996-an OS/2 Warp 4, sistem operasi OS/2 milik IBM yang seharusnya menjadi pengganti DOS, jatuh dari radar untuk kebanyakan pengguna PC. Di belakang layar, namun, pengguna setia mulai menuntut untuk update dan upgrade. Dalam beberapa tahun, sebuah perusahaan bernama Serenity Systems dengan izin dari IBM mulai untuk membebaskan mereka. Serenity dibungkus upgrade OS/2 dan OS/2 sendiri menjadi sebuah distribusi OS yang baru disebut eComStation, yang masih aktif dan berkembang sat ini. eComStation, saat ini dalam versi 2.0, dijual seharga $149 (Home Edition) dan $219 (Business Edition).

Seal GUI for DOS

Sementara Microsoft ditinggalkan biasa lama MS-DOS kembali pada tahun 1995, yang tidak berhenti pengguna die-hard baris perintah OS klasik dari menjaga semangat hidup. Sejumlah grafis shell seperti Windows yang tersedia untuk MS-DOS dan sepupu workalike nya (terutama FreeDOS dan DR-DOS) – sudah melihat satu bentuk OpenGEM.

GUI yang lain dianggap baik dan mampu untuk DOS adalah Seal, sebuah sistem penuh warna 32-bit windowing dengan persyaraan sistem yang rendah (berjalan pada CPU 486 keatas). Memiliki grafis, opensource, dan bisa di-tweak.

KolibriOS

KolibriOS adalah sistem operasi rakitan berbasi hobi yang kecil dan cepat yabg bercabang dari kode MenuetOS pada tahun 2004. Seperti MenuetOS, KolibriOS merupakan sistem operasi gratis dan open-source yang dapat dijalankan dari floppy disk tunggal, tetapi juga mampu berkembang untuk memenuhi kebutuhan yang lebih besar pada instalasi hard disk. Sementara Kolibri dan Menuet hampir mirip, masing-masing berlangganan filsafat antarmuka pengguna yang berbeda.

SkyOS

Sungguh sangat jarang bahwa seseorang melakukan sebuah proyek untuk menulis sebuah sistem operasi berbasis x86 benar-benar baru dari awal dan menjualnya sebagai sumber tertutup, perangkat lunak berpemilik. Tapi itulah yang terjadi dengan SkyOS, yang dimulai sebagai program bootloader yang sederhana oleh Robert Szeleney pada tahun 1996. Selama 8 tahun berikutnya, Szeleney mengubahnya menjadi sebuah sistem operasi grafis full-blown dengan sistem file dan API sendiri. Dia memiliki tujuan untuk menjualnya dan meluncurkan program beta berbayar pada tahun 2004. Sekitar tahun 2008, update mulai berkurang akibat perubahan dalam kehidupan Szeleney. Saat ini, pengembangan SkyOS sedang ditahan oleh Szeleney karena sedang merenungkan nasib apa yang telah diciptakannya.

ReactOS

Jika Anda pernah ingin menjalankan Windows tanpa benar-benar menjalankannya, Anda beruntung. ReactOS adalah sistem operasi klon Windows NT yang gratis dan open-source yang bertujuan bisa 100% compatible dengan program yang ditulis untuk sistem operasi Microsoft berbasis NT (ala Windows XP).

Klon Windows ini masih dalam keadaan Alpha awal, tapi terlihat sangat menjanjikan. Anda dapat mendownload salinan untuk mencoba sendiri dari situs resminya.

Visopsys

Visopsys adalah sistem operasi berbasis GUI yang dikembangkan dari awal oleh programmer Andy McLaughlin dalam waktu luangnya. Hasilnya, sementara terbatar dibandingkan dengan sistem operasi komersial, terasa mengesankan untuk operasi satu orang. Visiopsys merupakan produk open-source dan tersedia untuk di download gratis di situs Visopsys.

Haiku

Dari semua OS yang sudah mati, BeOS mungkin masih menjanjikan. BeOS menekankan pada kesederhanaan, keanggunan, dan dukungan untuk pemrosesan paralel. Pembatalan pembangunan pada tahun 2001 membuat penggemar BeOS marah.

Cobalah Haiku, gratis, open-source BeOS. Selama 10 tahun terakhir, pengembang Haiku telah membuat langkah yang mengesankan, meskipun Haiku masih dalam kondisi alpha awal. Karena kompabilitas seperti BeOS, aplikasi berkualitas tersedia untuk sistem operasi ini. Jika Haiku terus meningkat, bisa menjadi mainstream, alternatif sistem operasi desktop setara dengan Ubuntu Linux.

Sumber artikel disini.

Published by

nugrohodc

Loves programming and photography :)

3 thoughts on “12 Sistem Operasi Alternative yang Mungkin Jarang Didengar”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s